Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Piala Dunia 2018, Gallas Ragu dengan Skuad Muda Prancis

Reporter

Editor

Hari Prasetyo

image-gnews
Pemain timnas Prancis Kylian Mbappe (kanan) mencoba melewati pemain timnas Italia, Mattia Caldara dalam laga persahabatan jelang Piala Dunia di Allianz Riviera, Nice, Prancis, 1 Juni 2018. Piala Dunia akan dimulai pada 14 Jun 2018 hingga 15 Jul 2018. (AP Photo/Claude Paris)
Pemain timnas Prancis Kylian Mbappe (kanan) mencoba melewati pemain timnas Italia, Mattia Caldara dalam laga persahabatan jelang Piala Dunia di Allianz Riviera, Nice, Prancis, 1 Juni 2018. Piala Dunia akan dimulai pada 14 Jun 2018 hingga 15 Jul 2018. (AP Photo/Claude Paris)
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Prancis menjadi salah satu tim favorit untuk memenangi Piala Dunia 2018. Mereka menang 3-1 pada pertandingan pemanasan terakhir melawan Italia di Allianz Riviera, Nice, Sabtu dinihari, 2 Juni 2018.

Baca: Belgia Vs Portugal, Kompany Terancam Absen dari Piala Dunia 2018

Namun, mantan bintang Prancis, William Gallas, khawatir Paul Pogba dan kawan-kawan tidak punya pemimpin yang dibutuhkan buat melaju lebih jauh dalam pertarungan di Rusia mulai 14 Juni nanti.

Mantan bek tengah Chelsea dan Arsenal yang membela Prancis ketika menjadi peringkat kedua Piala Dunia 2006 ini menilai tim asuhan seniornya, Didier Deschamps, merupakan kumpulan pemain muda berbakat yang akan kesulitan ketika melawan tim kuat.

“Sebagai orang Prancis, saya berharap mereka akan memenangi Piala Dunia. Namun, saya pikir itu akan sulit karena Anda punya lawan sangat kuat, Spanyol, Jerman, dan Brasil,” kata Gallas.

“Di Prancis semua orang berharap mereka bisa mencapai semifinal. Jadi, saya berharap mereka akan bertanding dengan bagus,” ujarnya.

“Kami punya sejumlah pemain muda bagus. Mereka sangat belia, sangat berbakat, dan mereka bisa membuat perbedaan. Namun, masalahnya, jika kami menghadapi tim yang kuat, kami akan mendapat kendala,” kata Gallas lagi.

“Kami perlu punya lebih baik banyak pemain yang akan melakukan tembakan di lapangan, ketika Anda sedang tampil buruk. Namun, saat ini, kami tidak punya pemain dengan tipe seperti itu,” ujar dia.

“Jadi saya berharap sebelum Piala Dunia dimulai, manajer akan berbicara dengan para pemain untuk menjelaskan kepada mereka apa yang mesti dilakukan.”

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Ketika ditanya apakah pemain dengan rekor transfer dunia 89 juta pound sterling di Manchester United, Paul Pogba, bisa menjadi sosok pemimpin di lapangan, Gallas menjawab, “Semuanya ingin melihat satu sosok pemimpin. Namun, tidak ada seorang pun yang menjadi pemimpin. Mungkinkan hal itu karena masih muda?”

“Anda harus berbicara dengan mereka dan itu tidak mudah. Saya tahu itu karena saya tidak melakukan start sebagai pemimpin sampai saya berusia 28, 29,” tutur Gallas.

Pogba berusia 25 tahun pada Maret lalu dan Gallas mengatakan, “Saya suka pemain muda ketika mereka punya banyak kualitas. Saya tak punya kualitas ketika seusianya, tapi bisa Anda memenangi Piala Dunia dengan hanya pemain muda? Saya tidak yakin.”

Paul Pogba tampil tak maksimal saat Prancis mengalahkan Italia 3-1. Suporter tak puas dan menyiulinya. Pogba hanya bermain 85 menit. Gelandang Manchester United itu akhirnya digantikan Steven N'Zonzi.

Baca: Piala Dunia 2018, Mesir Terkendala Cedera Salah dan Puasa Ramadan

Gol kemenangan Prancis dicetak Samuel Umtiti, Antoine Griezmann, dan Ousmane Dembele.

DAILY MAIL | ESPN

Iklan

Berita Selanjutnya



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Pemenang Hadiah Nobel Perdamaian: Rakyat Iran akan Menang Melawan Penguasa

23 jam lalu

Ali dan Kiana Rahmani, anak Narges Mohammadi, seorang aktivis hak asasi manusia Iran yang dipenjara, memegang penghargaan Hadiah Nobel Perdamaian 2023, menerimanya atas nama ibu mereka di Balai Kota Oslo, Norwegia, 10 Desember 2023. NTB/Fredrik Varfjell melalui REUTERS
Pemenang Hadiah Nobel Perdamaian: Rakyat Iran akan Menang Melawan Penguasa

Pemenang Hadiah Nobel Perdamaian Narges Mohammadi optimistis rakyat Iran pada akhirnya akan mengatasi otoritarianisme pemerintah


Masih Ditahan Iran, Pemenang Hadiah Nobel Perdamaian Menerima Penghargaan Diwakili Anaknya

1 hari lalu

Aktivis Iran Narges Mohammadi, peraih Hadiah Nobel Perdamaian, menunjukkan tanda kemenangan, di lokasi yang dirahasiakan di Iran, dalam gambar selebaran yang diperoleh pada 6 Oktober 2023. Narges Mohammadi merupakan salah satu aktivis hak asasi manusia terkemuka di Iran. Ia telah berkampanye untuk hak-hak perempuan dan penghapusan hukuman mati. Narges Mohammadi's family/WANA (West Asia News Agency)/Handout via REUTERS
Masih Ditahan Iran, Pemenang Hadiah Nobel Perdamaian Menerima Penghargaan Diwakili Anaknya

Hadiah Nobel Perdamaian akan dibagikan di Oslo pada Minggu 10 Desember 2023, tetapi pemenangnya Narges Mohammadi, saat ini berada di penjara Iran


Pembunuhan Guru Penghina Nabi Muhammad, 6 Remaja Kena Dakwaan Konspirasi Kriminal

1 hari lalu

Foto Samuel Paty (47 tahun) guru sejarah yang tewas beberapa hari setelah menunjukkan karikatur Nabi Muhammad di depan kelas saat mengajar. Samuel dipenggal oleh seorang pemuda berusia 18 tahun, Aboulakh Anzorov di jalanan kawasan sub-urban Paris, Conflans-Sainte-Honorine pada Jumat sore, 16 Oktober 2020. Twitter/@Sifaoui
Pembunuhan Guru Penghina Nabi Muhammad, 6 Remaja Kena Dakwaan Konspirasi Kriminal

Enam remaja yang dituduh terlibat dalam pembunuhan guru asal Prancis Samuel Paty, dinyatakan bersalah melakukan konspirasi kriminal


Enam Remaja Prancis Dihukum karena Dianggap Terlibat Pemenggalan Guru

2 hari lalu

Karangan bunga bertumpukan dalam acara tribut bagi Samuel Paty di Place de la Republique, di Lille, Prancis, Ahad, 18 Oktober 2020. Seorang wali murid bahkan mengunggah video berisi keresahannya terhadap perilaku Samuel Paty yang telah melecehkan Nabi Muhammad, hingga video tersebut tersebar di antara komunitas muslim di Paris. REUTERS/Pascal Rossignol
Enam Remaja Prancis Dihukum karena Dianggap Terlibat Pemenggalan Guru

Pengadilan Prancis menghukum enam remaja karena dinilai terlibat dalam pemenggalan kepala guru sejarah Samuel Paty pada 2020.


Paul Pogba Terjerat Kasus Doping, Juventus Disebut Siap Akhiri Kontraknya

3 hari lalu

Pemain Juventus, Paul Pogba. REUTERS/Massimo Pinca
Paul Pogba Terjerat Kasus Doping, Juventus Disebut Siap Akhiri Kontraknya

Jaksa anti-doping telah meminta larangan bermain selama empat tahun bagi pemain Juventus Paul Pogba yang gagal dalam tes doping.


Buruh Inggris, Prancis, Belanda dan Denmark Blokir Pabrik Penjual Jet Tempur F-35 ke Israel

3 hari lalu

Para pengunjuk rasa membentuk blokade di luar perusahaan kedirgantaraan Eaton Mission Systems di Wimborne Minster, dekat Bournemouth, Inggris. Sky News
Buruh Inggris, Prancis, Belanda dan Denmark Blokir Pabrik Penjual Jet Tempur F-35 ke Israel

Protes terjadi di pabrik-pabrik di seluruh Inggris yang terkait dengan industri senjata atas penjualan peralatan ke Israel.


Jaksa Italia Minta Gelandang Juventus Paul Pogba Dilarang Bermain 4 Tahun karena Doping

3 hari lalu

Pemain Juventus, Paul Pogba. REUTERS/Massimo Pinca
Jaksa Italia Minta Gelandang Juventus Paul Pogba Dilarang Bermain 4 Tahun karena Doping

Investigasi polisi juga sedang berlangsung di Prancis atas tuduhan Paul Pogba menjadi sasaran pemeras.


Didominasi dari Eropa, Ini 7 Jenis Sapi Terbesar di Dunia dan Asal Negaranya

4 hari lalu

Irfan Hakim membeli sapi pemenang kontes berukuran jumbo yang dia beri nama Wisanggeni untuk disembelih pada Idul Adha tahun ini. Sapi yang disebut-sebut sebagai sapi terbesar di Indonesia itu memiliki bobot sekitar 1,3 ton. Instagram/irfanhakim75
Didominasi dari Eropa, Ini 7 Jenis Sapi Terbesar di Dunia dan Asal Negaranya

Jenis sapi berukuran besar banyak berasal dari Eropa.


Top 3 Dunia: Jaksa ICC Pilih Kasih, Jasad Bayi Disebut Boneka, Penikaman di Paris

7 hari lalu

Jaksa Pengadilan Kriminal Internasional Karim Khan. REUTERS/Piroschka van de Wouw
Top 3 Dunia: Jaksa ICC Pilih Kasih, Jasad Bayi Disebut Boneka, Penikaman di Paris

Top 3 Dunia dibuka dengan penolakan kelompok HAM Palestina untuk bertemu Jaksa Mahkamah Pidana Internasional (ICC), Karim Khan.


Penikaman Dekat Menara Eiffel Paris, Seorang Turis Jerman Tewas

8 hari lalu

Seorang penyerang menikam satu orang hingga tewas dan melukai lainnya di Paris pada hari Sabtu. Foto: X/Life_Info
Penikaman Dekat Menara Eiffel Paris, Seorang Turis Jerman Tewas

Seorang Islamis radikal dengan masalah kesehatan mental menikam seorang turis Jerman hingga tewas dan melukai dua orang di pusat kota Paris