Rabu, 19 September 2018

Laporan Tempo dari Rusia: Pejalan Kaki Adalah Raja

Reporter:
Editor:

Nurdin Saleh

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Laporan Tempo dari Rusia.

    Laporan Tempo dari Rusia.

    TEMPO.CO, Jakarta - Selama meliput Piala Dunia 2018 di Rusia, saya lebih banyak berjalan kaki untuk mencapai daerah tujuan. Tentu saja sistem transportasi umum bervariasi, dari bus, trem, taksi, hingga kereta bawah tanah. Tapi menjadi pedestrian di sini terasa lebih nikmat.

    Jalur pejalan kaki di sini lebar-lebar, bahkan bisa menyaingi lebar badan jalan untuk kendaraan. Sejauh pengalaman saya menjelajah kota, lebar trotoar berkisar 2-6 meter. Kondisi trotoar pun mulus dengan perkerasan aspal, beton, atau susunan batu alam.

    Di beberapa ruas jalan, ada trotoar yang dipisahkan oleh jalur hijau atau taman, sehingga jarak pejalan kaki dengan arus kendaraan semakin jauh. Berjalan kaki menjadi lebih nikmat lagi karena banyak pepohonan yang menaungi trotoar.

    Para pedestrian tak perlu khawatir disambar kendaraan, apalagi bersitegang dengan pengemudi kendaraan bermotor seperti yang sering terjadi di Jakarta ketika berjalan di trotoar. Yang paling sering ditemui justru pengendara sepeda atau para pengguna skateboard dan sepatu roda.

    Sistem transportasi juga memudahkan para pejalan kaki. Setidaknya setiap 1,5 kilometer ada akses pintu masuk ke stasiun kereta bawah tanah. Jumlah halte dan pemberhentian bus lebih banyak lagi.

    Urusan menyeberang jalan pun mudah. Banyak lampu lalu lintas yang sudah dilengkapi indikator khusus pedestrian. Jika tak ada indikator itu, cukup mengikuti aturan warna lampu lalu lintas, sama seperti untuk kendaraan.

    Para pedestrian tak perlu khawatir berebut jalur dengan kendaraan atau terburu-buru menyeberang saat di perempatan jalan. Meski lampu lalu lintas di jalurnya sudah hijau, kendaraan tetap berhenti hingga seluruh pejalan kaki dari arah berlawanan selesai menyeberang.

    Banyak jalur penyeberangan orang yang dibuat di bawah tanah. Hal itu bertujuan untuk mempercepat pergerakan dan mengurangi tumpukan manusia di persimpangan jalan. Zebra cross dan marka orang menyeberang dipasang setidaknya setiap 200 meter.

    Meski menjadi “raja” di jalanan, para pedestrian juga diikat aturan ketat. Menyeberang jalan sembarangan adalah ilegal di Rusia. Para pedestrian harus menyeberang di lokasi yang memiliki marka khusus. Polisi lalu lintas bisa menilang orang yang menyeberang sembarangan.

    Dalam Piala Dunia kali ini, para pejalan kaki mendapat keuntungan tambahan. Pada hari-hari pertandingan, polisi akan menutup sejumlah jalan, sehingga tak bisa dilewati kendaraan. Dengan demikian, ribuan pejalan kaki yang memadati trotoar bisa dialihkan ke badan jalan.

    GABRIEL WAHYU TITIYoGA


     

     

    Lihat Juga

     


    Selengkapnya
    Grafis

    Eliud Kipchoge Memecahkan Rekor Dunia di Berlin Marathon

    Eliud Kipchoge, pelari Kenya, memecahkan rekor dunia marathon dengan waktu 2 jam 1 menit dan 39 dalam di Marathon. Menggulingkan rekor Dennis Kimetto.