Surat untuk Presiden Yudhoyono  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO Interaktif, Jakarta - Belanda masih bertahan, Brasil harus segera pergi, dan Ghana, yang menjadi satusatu harapan Afrika, telah pulang meninggalkan rumahnya sendiri.

    Yang terhormat Bapak Presiden...

    Saya tulis surat ini bukan untuk mengupas kehebatan Wesley Sneijder yang menjadi pahlawan Belanda, bukan Julio Cesar yang meratapi kegagalan Brasil, dan bukan pula mengungkap kesedihan Asamoah Gyan yang gagal merobek gawang Uruguay dalam satu kesempatan penalti. Tapi untuk menjawab kegelisahan masyarakat sepak bola Indonesia, sekaligus menjawab pertanyaan Presiden, karena sepak bola harus dinikmati, dan bukan lagi sekadar menang-kalah.

    Di Afrika, ketika Piala Dunia 2010 memasuki babak semifinal, sepak bola kini tidak hanya tersimpan di hati Maradona, tapi sudah menjadi milik siapa pun dan bisa melibatkan siapa pun, termasuk kepala negara. Ini terbukti setelah Nigeria, Prancis, dan Inggris tersingkir lebih awal.

    Presiden Nigeria Goodluck Ebele Jonathan tak mampu memendam kekecewaan dan seketika membekukan aktivitas tim nasional Nigeria: untuk sementara tak terlibat dalam sepak bola internasional selama dua tahun, meski sikap ini memuncalkan pertentangan di markas FIFA. Masyarakat Prancis sangat marah dan meminta Jean Pierre Esacalettes, Presiden Federasi Sepak Bola Prancis (FFF), segera meninggalkan kursinya. Atau pers Inggris yang mencemooh pasukan The Three Lions dan berharap Fabio Capello segera hengkang dari London.

    Sangat beralasan jika ada keinginan Indonesia bisa tampil di Piala Dunia. Saya pun membayangkan kelak mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono berada di bangku VIP bersama para kepala negara lain, seperti Bill Clinton, mantan Presiden Amerika Serikat, yang menyaksikan partai Amerika melawan Ghana di Stadion Royal Bafokeng, Minggu, 27 Juni, lalu.

    Dan, saya ingin menjawab obsesi itu ketika Presiden SBY bertanya kapan kira-kira PSSI (tim nasional) masuk Piala Dunia dalam kesempatan nonton bareng partai pembuka antara Afrika Selatan dan Meksiko di Ballroom Puri Kencana Hotel Intercontinental, Bali, 11 Juni lalu.

    Tentu saja kita tak memulai dari siapa yang memimpin Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia untuk mewujudkan keinginan itu. Jika ada pertanyaan siapa yang pantas memimpin organisasi sepak bola nasional itu, yang pasti dia harus kompeten. Boleh saja dia berbaju biru, asalkan bukan mantan narapidana.

    Dia harus cerdas dan mampu menjadi manajer yang baik. Tapi kecerdasan dan kebaikan itu tak lantas dia leluasa menjadikan PSSI sebagai sarang mafia dan tidak membentuk para pengurusnya berperilaku bak preman.

    Bapak Presiden...

    Sesungguhnya sepak bola Indonesia membutuhkan perubahan. Ini merupakan dasar argumentasi untuk menjawab rasa keprihatinan, yang sebenarnya merupakan gambaran umum kekecewaan masyarakat setelah melihat karut-marut pengelolaan sepak bola Indonesia dan prestasi tim nasional yang semakin tak menentu.

    Saya senang ketika Bapak merespons kekecewaan itu dengan menggagas Kongres Sepak Bola Nasional, akhir Maret lalu, meski pada akhirnya “Rekomendasi Malang” tak akan pernah dipatuhi.

    Begitu banyak masalah yang telah melilit persepakbolaan nasional dan dibutuhkan solusi sebagai jalan keluar.

    Percepatan pembentukan kompetisi profesional melalui penghentian dana anggaran pendapatan dan belanja daerah dan memaksimalkan sumber-sumber kompetisi agar kompetisi mempunyai nilai bisnis tinggi sekaligus berorientasi pada pembinaan dan prestasi bisa menjadi jalan ke arah perbaikan itu.

    Dan yang lebih penting adalah perombakan pengurus dalam organisasi PSSI agar manajemen dan pengelolaan sepak bola di Indonesia dijalankan dengan benar, jujur, dan efektif.

    Bapak Presiden...

    Saya dan teman-teman yang menginginkan perubahan itu telah membuat kajian organisasi, prestasi, pembinaan, dan kompetisi sepak bola Indonesia (jika ada kesempatan nonton bareng di Cikeas, kami akan menyerahkan kajian ini kepada Bapak).


    YON MOEIS (WARTAWAN TEMPO)


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    7 Tips Agar Lebih Mudah Bangun Sahur Selama Ramadan

    Salah satu tantangan selama puasa Ramadan adalah bangun dini hari untuk makan sahur.