Kisah di Balik Jersey Kuning Brasil

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Piala Dunia 2014 dan memorabilia sepak bola yang dipajang di toko turis di Rio de Janeiro, Brasil (19/5). (Mario Tama/Getty Images)

    Piala Dunia 2014 dan memorabilia sepak bola yang dipajang di toko turis di Rio de Janeiro, Brasil (19/5). (Mario Tama/Getty Images)

    TEMPO.CO, Rio de JaneiroApa yang langsung dibayangkan penggemar bola ketika mereka mendengar kata Brasil? Permainan bola yang indah serta jersey kuning dengan setrip hijau di kerah pemain-pemainnya, bukan? Tapi tak banyak yang tahu kisah di balik warna kuning itu.

    Warna kuning pada jersey itu, menurut kolumnis BBC, Ben Smith, selalu dihubungkan dengan permainan atraktif yang menjadi ciri khas Brasil. "Itu adalah lambang internasional kegembiraan," kata Smith. "Sebuah kaus sepak bola yang membangun citra pemain-pemain terhebat, memainkan permainan yang indah, dalam cara-cara yang paling indah."

    Senada dengan Smith, mantan kapten Brasil yang membawa timnya menjadi juara dunia 1970, Carlos Alberto, mengatakan bahwa kaus kuning itu sakral bagi pemain. "Saat kami menggunakannya, kami merasakan kebanggaan," ujarnya. "Namun bukan hanya itu. Kami juga membawa tanggung jawab, sebuah tanggung jawab untuk menginspirasi dan menampilkan permainan yang menarik."

    Sebegitu melekatnya warna kuning dengan imajinasi permainan yang indah, berapa banyak yang tahu bahwa ada masa ketika pemain-pemain tim nasional Brasil tidak menggunakan kaus kuning di lapangan bola?

    ADVERTISEMENT

    Hari itu, Ahad, 16 Juli 1950, tim nasional Brasil, yang menjadi tuan rumah Piala Dunia, dipermalukan Uruguay, 2-1, dalam pertandingan penentuan pada babak final--dengan sistem setengah kompetisi--di Stadion Maracana. Saat itu pemain-pemain Brasil menggunakan kaus putih berkerah biru serta celana dan kaus kaki putih.

    Ya, hingga 16 Juli itu, warna pasukan bola Brasil adalah putih-putih. Setelah kekalahan itu, publik Brasil mulai menyadari bahwa warna itu tidak patriotis dan tidak menggambarkan bendera Brasil--warna hijau merefleksikan hutan yang luas, kuning melambangkan kekayaan alam mereka, dan bola dunia berwarna biru dengan bintang-bintang di dalamnya melambangkan langit Rio pada malam hari.

    Tiga tahun kemudian, pada 1953, Federasi Sepak Bola Brasil membuat sebuah pengumuman di harian Correio da Manha yang berisi sayembara mendesain jersey Brasil. Syaratnya, seragam itu harus menggunakan empat warna pada bendera Brasil, yaitu kuning, biru, dan putih. Desain pemenang akan digunakan pada Piala Dunia 1954 di Swiss.

    Adalah Aldyr Garcia Schlee, pemuda 18 tahun, yang memenangi kompetisi itu. Untuk mempersiapkan diri mengikuti lomba, dia mencoba seratus macam kombinasi.

    "Pada akhirnya saya sadar, kausnya harus berwarna kuning," kata Schlee. "Menjadi manis saat dikombinasikan dengan celana biru, dan kaus kakinya bisa berwarna putih, dengan warna hijau di kerah."

    Harmoni dan kesederhanaan itulah yang memikat para juri sehingga mereka memilih Schlee di antara 401 kompetitor.

    Digantinya jersey itu pun membuahkan hasil: Brasil memenangi trofi Piala Dunia pertama mereka di Stockholm dengan mengalahkan tuan rumah Swedia pada 1958. Saat ini Brasil menjadi tim tersukses pada Piala Dunia, dengan lima trofi, dan sedang memperjuangkan yang keenam. 

    BBC | GADI MAKITAN

    Baca juga:
    Di Brasil, Pemain Bintang Merasa "Berada di Rumah"  
    Hadapi Cile, Pelatih Brasil Gugup  
    Jadwal Piala Dunia Sabtu, 28 Juni 2014  


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jangan Terlalu Cepat Makan, Bisa Berbahaya

    PPKM level4 mulai diberlakukan. Pemerintah memberikan kelonggaran untuk Makan di tempat selama 20 menit.