Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Piala Dunia 2018: Kisah Timnas Panama Mewujudkan Mimpi

Reporter

Editor

Nurdin Saleh

image-gnews
Pemain timnas Panama Roman Torres merayakan kemenangan timnya usai kalahkan Costa Rica di Kualifikasi Piala Dunia di Panama, 10 Oktober 2017. Lolos ke Piala Dunia menjadi keberhasilan Panama untuk kali pertama berlaga di pentas Dunia setelah berusaha selama 40 tahun lamanya. REUTERS
Pemain timnas Panama Roman Torres merayakan kemenangan timnya usai kalahkan Costa Rica di Kualifikasi Piala Dunia di Panama, 10 Oktober 2017. Lolos ke Piala Dunia menjadi keberhasilan Panama untuk kali pertama berlaga di pentas Dunia setelah berusaha selama 40 tahun lamanya. REUTERS
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Jadi pahlawan yang ikut meloloskan Timnas Panama ke Piala Dunia 2018, Roman Torres kini bak selebriti. "Sejak Oktober, saya sudah kayak aktor saja," katanya sambil tersenyum. "Banyak yang berubah. Semua orang ingin berfoto dengan saya. Namun itu sama sekali tidak mengganggu. Saya menikmati sejarah ini."

Pada siang itu, pertengahan Maret lalu, di Amador Causeway, lelaki bertubuh gempal tersebut menjalani sesi pemotretan untuk busana dengan merek namanya sendiri.

Seusai pemotretan itu, tentu setelah mengganti berbagai setelan pakaian, dia kemudian menghampiri kerumunan orang. Torres kemudian berfoto selfie bersama orang-orang itu, yang tak lain fan yang sedari awal menyaksikan pemotretan tersebut.

Tak lupa pula dia membubuhkan tanda tangan di baju para penggemarnya. Dia berdiri terlalu dekat dengan orang-orang itu. Sampai-sampai body guard yang menenteng senjata api mengawalnya, mendekat, dan mendengarkan semua ucapan yang disampaikan penggemarnya itu.

Titik yang mengubah keseharaian Torres adalah Selasa, 10 Oktober tahun lalu. Kala itu Estadio Rommel Fernandez di Panama City bak meledak dalam riang. Panama melakoni laga terakhir di zona CONCACAF melawan Kosta Rika.

Pertandingan yang berat sebenarnya bagi Panama. Peluang lebih besar dimiliki Amerika Serikat yang bertanding melawan Trinidad dan Tobago. Cukup hasil seri, AS bisa menapaki jalan ke Rusia.

Namun yang terjadi di Estadio Rommel Fernandez di luar dugaan. Ramon Torres yang menjadi biang keladinya. Di stadion itu, pada menit ke-88 dia-yang sebenarnya pemain belakang-menyeruak ke bagian depan.

Pada sisa pertandingan itu, dia menerobos masuk ke pertahanan Kosta Rika. Tendangan kerasnya menjebol gawang dan membuat riuh seisi stadion. "Roman, Roman, Roman," komentator di televisi berteriak-teriak kegirangan. "Gol, gol, gol, gol. Gol de Panama!"

Gol yang sangat penting dan bersejarah. Sebiji gol itu membuat Panama memastikan sebagai tim dari zona Amerika Tengah dan Utara yang lolos ke Piala Dunia 2018. Pada laga akhir itu, saingan terdekatnya, Amerika Serikat, malah kalah oleh Tobago dan Trinidad.

Di papan klasemen akhir kualifikasi zona CONCACAF, Panama punya nilai yang sama dengan Honduras. Namun jumlah gol yang mereka buat jauh lebih baik. Walhasil, posisi mereka aman berada di peringkat ketiga-yang artinya lolos langsung ke Rusia bersama Meksiko dan Kosta Rika.

Keadaan ini tentu saja berbeda dengan yang terjadi empat tahun silam. Secara dramatis pada pertandingan akhir mereka-yang punya kesempatan lolos-terpaksa tersingkir setelah Amerika Serikat membuat dua gol pada akhir pertandingan. Mereka kalah 2-3 dan gagal manggung di Brasil.

"Empat tahun lalu kami menangis. Sekarang semua terbayar. Hanya ada kegembiraan," kata Torres. "Ini sangat berharga bagi penduduk Panama. Setelah lama menunggu, akhirnya kami tampil di Piala Dunia."

Sejarah pun mencatat. Setelah menunggu 40 tahun akhirnya mereka bisa bertanding di Piala Dunia. "Negara yang hanya berpenduduk 4 juta dan separuhnya berada di jalan-jalan merayakan kemenangan ini," demikian dilaporkan Karol Elizabeth Lara, wartawan Panama America kepada BBC.

Rakyat Panama berpesta. Hari itu juga, Presiden Juan Carlos Varela menetapkannya sebagai libur nasional. Kemenangan yang patut dirayakan memang.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Namun pentas Piala Dunia pertama ini tidaklah menyenangkan bagi Panama. Dari hasil undian, mereka terdampar di Grup G bersama Belgia, Tunisia, dan Inggris.

Bukan lawan-lawan yang mudah, terutama Belgia-yang kini bertabur pemain bagus dan dipegang pelatih apik, Roberto Martinez. Pun juga dengan tim Three Lions, Inggris.

Para pemain menyadari peluang mereka berat. "Banyak orang yang menyebutkan perjuangan kami akan berat. Namun kami, para pemain, tidak pernah berpikir soal itu. Kami tidak boleh takut. Kami bisa menghadapi tim yang lebih besar dan kami harus mencapai penampilan terbaik kami," kata Torres.

Jelas ini bukan pekerjaan mudah bagi Torres. Dia akan menghadapi para pemain depan Belgia dan Inggris yang punya kemampuan luar biasa.

"Pemain Inggris, Harry Kane, merupakan striker yang berada dalam kondisi yang sangat bagus. Kami hanya mempersiapkan diri dengan baik secara fisik dan mental," kata Torres.

Inggris memang punya nama besar tapi apa pun bisa terjadi dalam Piala Dunia di Rusia mendatang. Bukan tidak mungkin, peristiwa di Brasil terulang kembali. Saat itu, Inggris pulang lebih awal karena tersingkir dalam babak penyisihan.

Inggris tersingkir oleh Kosta Rika, tetangga Panama. Tiada yang mustahil dalam sepak bola, termasuk bisa saja Torres dan Panama mengulangi hal serupa atau melangkah lebih jauh. "Kami hanya ingin pergi ke Rusia dan tampil baik," kata Torres.

Sekilas Timnas Panama

Peringkat FIFA: 55 (per 7 Mei 2018)
Sejarah di Piala Dunia: 2018 Tampil pertama kali setelah selalu gagal dalam sebelas kali ikut kualifikasi.
Piala Dunia 2018: Bergabung di Grup G dengan Belgia, Tunisia, Inggris.

Pelatih: Hernan Dario Gomez
Ditunjuk sejak awal 2014, pelatih asal Kolombia, Hernan Dario Gomez, membuat sejarah dengan meloloskan Panama ke Piala Dunia untuk pertama kalinya. El Bolillo atau si pentungan, julukannya, memiliki banyak pengalaman menangani tim-tim di kawasan Amerika Tengah. Selain menangani Kolombia (1998), dia sebelumnya memegang Ekuador pada Piala Dunia 2002.

Pemain bintang: Blas Perez
Bermain sebanyak 100 kali untuk negaranya, Panama. Perez juga memiliki berbagai pengalaman bermain bersama klub-klub di Amerika Tengah sebagai penyerang. Kiprahnya luar biasa. Dia ikut dalam empat kali babak penyisihan Piala Dunia untuk negaranya. Total dia telah mencetak 11 gol.

BBC | EXPRESS | IRFAN BUDIMAN

Catatan: Tulisan ini sudah pernah diterbitkan di Koran Tempo pada edisi 23 Mei 2018

Iklan

Berita Selanjutnya



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Respons Hasil Undian Kualifikasi Piala Asia U-20 2025, Indra Sjafri Bicara Target ke Piala Dunia

5 hari lalu

Pelatih timnas U-20 Indonesia Indra Sjafri saat ditemui di Lapangan B Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta Pusat, Rabu, 27 Maret 2024. TEMPO/Randy
Respons Hasil Undian Kualifikasi Piala Asia U-20 2025, Indra Sjafri Bicara Target ke Piala Dunia

AFC telah menggelar pengundian fase grup Kualifikasi Piala Asia U-20 2025 di Kuala Lumpur, Malaysia, pada Kamis, 13 Juni 2024.


Jawaban Shin Tae-yong Soal Peluang Timnas Indonesia ke Putaran Final Piala Dunia 2026

7 hari lalu

Pelatih Timnas Indonesia Shin Tae-yong menyaksikan anak didiknya berlatih jelang pertandingan Kualifikasi Piala Dunia 2026 di Stadion Madya, Senayan, Jakarta, Minggu, 9 Juni 2024. Timnas Indonesia akan melawan Filipina pada pertandingan ke-6 Grup F Kualifikasi Piala Dunia 2026, Selasa 11 Juni 2024 di Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK). ANTARA/M Risyal Hidayat
Jawaban Shin Tae-yong Soal Peluang Timnas Indonesia ke Putaran Final Piala Dunia 2026

Pelatih Timnas Indonesia, Shin Tae-yong, mengaku merasa tertantang saat peluang pasukan Garuda mentas di putaran final Piala Dunia 2026.


Timnas Indonesia Lolos ke Putaran Ketiga, Erick Thohir: Mudah-mudahan Diberi Kesempatan ke Piala Dunia

7 hari lalu

Presiden Jokowi (kanan) didampingi Ketua Umum PSSI Erick Thohir (kiri) saat menyaksikan pertandingan Timnas Indonesia melawan Timnas Filipina dalam laga lanjutan Grup F Kualifikasi Piala Dunia 2026 zona Asia di Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK), Senayan, Jakarta, Selasa, 11 Juni 2024. ANTARA/Dhemas Reviyanto
Timnas Indonesia Lolos ke Putaran Ketiga, Erick Thohir: Mudah-mudahan Diberi Kesempatan ke Piala Dunia

Ketua Umum Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) Erick Thohir berharap Timnas Indonesia bisa melaju ke Piala Dunia 2026.


Timnas Indonesia Vs Filipina, Bagaimana Cara Menghitung Poin FIFA Jika Skuad Garuda Menang?

8 hari lalu

Sejumlah pemain Timnas Indonesia mengikuti latihan menjelang pertandingan Kualifikasi Piala Dunia 2026 di Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK), Jakarta, Senin, 10 Juni 2024. Timnas Indonesia akan melawan Filipina pada pertandingan ke-6 Grup F Kualifikasi Piala Dunia 2026, Selasa 11 Juni 2024 di SUGBK. Laga tersebut juga menjadi penentu Skuad Garuda untuk lolos ke babak ketiga kualifikasi Piala Dunia 2026. TEMPO/ Febri Angga Palguna
Timnas Indonesia Vs Filipina, Bagaimana Cara Menghitung Poin FIFA Jika Skuad Garuda Menang?

Timnas Indonesia Vs Filipina malam ini. Jika menang atas The Azkals, skuad garuda berpotensi mendapat 11,84 poin. Bagaimana menghitungnya?


PSSI Siapkan Bonus Jika Timnas Indonesia Lolos ke Putaran Ketiga Kualifikasi Piala Dunia 2026

9 hari lalu

Ketua Badan Tim Nasional Sumardji saat ditemui di Stadion Madya Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta Pusat, Minggu, 9 Juni 2024. TEMPO/Randy
PSSI Siapkan Bonus Jika Timnas Indonesia Lolos ke Putaran Ketiga Kualifikasi Piala Dunia 2026

Ketua Badan Tim Nasional mengatakan PSSI telah menyiapkan bonus untuk Timnas Indonesia jika mampu mencapai target yang ditetapkan.


Tak Semua Pemain Naturalisasi Bersinar di Timnas Indonesia

43 hari lalu

Pemain Arema FC Greg Nwokolo. (ANTARA/HO-MO Arema FC)
Tak Semua Pemain Naturalisasi Bersinar di Timnas Indonesia

Maarten Paes menjadi naturalisasi kesekian untuk timnas Indonesia. Berikut pemain naturalisasi yang tak penuhi ekspektasi.


Perebutan Peringkat 3 Piala Asia U-23 2024, Berikut Rekam Jejak Pertemuan Timnas Indonesia Vs Irak

48 hari lalu

Timnas Indonesia U-23. Foto : PSSI
Perebutan Peringkat 3 Piala Asia U-23 2024, Berikut Rekam Jejak Pertemuan Timnas Indonesia Vs Irak

Berikut track record pertandingan timnas Indonesia vs Irak. Malam ini akan berhadapan untuk meraih posisi 3 di Piala Asia U-23 2024.


Shin Tae-yong Pernah Dilempar Telur di Negaranya Sendiri, Ini Sisi Lain Coach Shin

50 hari lalu

Pelatih Indonesia Shin Tae-yong bereaksi dalam pertandingan 16 Besar Piala Asia AFC  Babak 16 besar Australia vs Indonesia di Stadion Jassim bin Hamad, Al Rayyan, Qatar, 28 Januari 2024. Indonesia tersingkir dari Piala Asia setelah menelan kekalahan 4-0 dari Australia. REUTERS/Ibraheem Al Omari
Shin Tae-yong Pernah Dilempar Telur di Negaranya Sendiri, Ini Sisi Lain Coach Shin

Pelatih timnas Indonesia Shin Tae-yong berhasil bawa Garuda Muda ke perempat final Piala Asia U-23 2024. Berikut sisi lain Coach Shin.


Legenda Sepak Bola Jerman dan Klub Eintracht Frankfurt, Bernd Holzenbein Meninggal di Usia 78 Tahun

17 April 2024

Legenda sepak bola Jerman, Bernd Holzenbein. FIFA
Legenda Sepak Bola Jerman dan Klub Eintracht Frankfurt, Bernd Holzenbein Meninggal di Usia 78 Tahun

Bernd Holzenbein menjadi bagian dari generasi emas sepak bola Jerman yang menjadi juara Piala Dunia 1974.


Dipertahankan Bayer Leverkusen, Simak Profil Granit Xhaka

16 April 2024

Pemain Bayer Leverkusen Granit Xhaka berselebrasi. REUTERS/Kai Pfaffenbach
Dipertahankan Bayer Leverkusen, Simak Profil Granit Xhaka

Direktur olahraga Bayer Leverkusen Simon Rolfes memastikan Florian Wirtz dan Granit Xhaka akan bertahan di klub itu