Rabu, 19 Desember 2018

12 Gol Bunuh Diri di Piala Dunia 2018, Prancis Paling Untung

Reporter:
Editor:

Febriyan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Penjaga gawang Kroasia, Danijel Subasic, gagal memblokir gol bunuh diri dari sundulan rekan setimnya, Mario Mandzukic, dalam final Piala Dunia 2018 di Stadion Luzhniki, Moskow, Rusia, Ahad, 15 Juli 2018. Gelar juara Piala Dunia pertama Prancis diraih di kandang sendiri pada 1998. AP/Natacha Pisarenko

    Penjaga gawang Kroasia, Danijel Subasic, gagal memblokir gol bunuh diri dari sundulan rekan setimnya, Mario Mandzukic, dalam final Piala Dunia 2018 di Stadion Luzhniki, Moskow, Rusia, Ahad, 15 Juli 2018. Gelar juara Piala Dunia pertama Prancis diraih di kandang sendiri pada 1998. AP/Natacha Pisarenko

    TEMPO.CO, JakartaPiala Dunia 2018 kali ini diwarnai sejumlah pemecahan rekor, diantaranya adalah rekor gol bunuh diri terbanyak dalam satu turnamen. Bagaimana tidak, tercatat 12 gol bunuh diri tercipta di Rusia hingga babak final Ahad malam kemarin.

    Prancis menjadi tim yang paling beruntung soal gol bunuh diri ini. Dari 12 gol itu, skuad asuhan Didier Deschamps mendapatkan dua diantaranya. Uniknya, gol itu didapatkan Prancis di babak final dan laga pembukaan.

    Sementara Rusia menjadi tim yang paling apes. Dua diantara 12 gol itu tercipta ke gawang mereka. Berikut 12 gol bunuh diri yang tercipta di Piala Dunia 2018:

    1. Mario Mandzukic (Kroasia)

    Mario Mandzukic mencatatkan dirinya sebagai pemain pertama yang mencetak gol bunuh diri pada babak final Piala Dunia. Dia salah mengantisipasi bola tendangan bebas penyerang Prancis Antoine Griezmann.

    Alhasil, penjaga gawang Kroasia Danijel Subasic pun terkecoh dan membuat Prancis unggul 1-0. Meski mampu membayarnya dengan satu gol ke gawang Prancis, Mario Manzukic tak mampu menghindarkan timnya dari kekalahan 4-2 pada laga itu.

    2. Fernandinho (Brasil)

    Gelandang Fernandinho juga ketiban sial pada Piala Dunia 2018. Satu golnya saat melawan Belgia membuat Brasil tertinggal 0-1. Berupaya menanduk bola tendangan pojok Kevin de Bruyne, bola justru mengenai bahu pemain klub Manchester City itu dan masuk ke gawang Alisson Becker. Brasil pun tersingkir setelah dari babak 8 besar dengan skor 1-2.

    3. Sergei Ignasevich (Rusia)

    Bek Rusia Sergei Ignasevich mungkin bernasib lebih beruntung ketimbang Mandzukic dan Fernandinho. Gol bunuh diri yang dia ciptakan pada babak 16 besar melawan Spanyol berhasil dibalaskan oleh rekannya, Artem Dzyuba.

    Skor 1-1 yang berakhir hingga 120 menit memaksa pertandingan ditentukan melalui tendangan pinalti. Ignasevich yang menjadi salah satu penendang Rusia sukses menjalankan tugasnya sementara dua penendang Spanyol, Koke dan Iago Aspas, gagal. Rusia pun melaju ke babak 8 besar.

    4. Thiago Cionek (Polandia)

    Pemain Polandia berdarah Brasil ini berkontribusi besar atas kegagalan negaranya melaju ke babak 16 besar Piala Dunia 2018. Bagaimana tidak, dia langsung mencetak gol bunuh diri pada laga awal Polandia di Grup H saat melawan Senegal.

    Cionek membuat tim lawan unggul berkat gol bunuh dirinya pada menit ke-37. Polandia pun akhirnya harus menelan kekalahan 1-2 pada laga itu.

    5. Yassine Meriah (Tunisia)

    Gelandang Tunisia Yasine Meriah mencetak gol bunuh diri pada laga terakhir penyisihan grup G kontra Panama. Dia sempat membuat tim lawan unggul sebelum akhirnya Tunisia membalas lewat Fakhreddine Ben Youssef dan Wahbi Khazri.

    Meskipun menang pada laga itu, Tunisia tak mampu melaju ke babak 16 besar karena kalah dari Inggris dan Belgia pada dua laga awal.

    6. Edson Omar Alvarez Velazquez (Meksiko)

    Setelah mampu mengalahkan Jerman dan Korea Selatan pada dua laga awal babak penyisihan grup F, Meksiko secara mengejutkan dikalahkan oleh Swedia pada laga terakhir. Mereka tumbang dengan skor 0-3 saat itu.

    Salah satu gol Swedia diciptakan oleh Edson Omar Alvarez Velazquez atau yang akrab disebut Alvarez. Berkat kekalahan itu, Meksiko harus puas menjadi runner-up grup F dan harus bertemu Brasil di babak 16 besar.

    7.Yann Sommer (Swiss)

    Penjaga gawang Swiss, Yann Sommer, merupakan satu-satunya penjaga gawang yang mencetak gol pada Piala Dunia 2018. Namun sayangnya, gol Sommer bukan diciptakan ke gawang lawan melainkan ke gawang sendiri.

    Hal itu terjadi pada laga terakhir babak penyisihan Grup E kontra Kosta Rika. Pada masa tambahan waktu, Kosta Rika mendapatkan hadiah tendangan pinalti. Penyerang Bryan Ruiz yang maju sebagai algojo sebenarnya tak melaksanakan tugasnya dengan baik.

    Bola justru mengarah ke mistar gawang. Apes bagi Sommer, bola mengenai tubuhnya dan masuk ke gawang sendiri. Swiss pun gagal meraih kemenangan karena skor akhir berubah menjadi 2-2. Meskipun demikian, Swiss berhasil melaju ke babak 16 besar.

    8. Oghenekaro Etebo (Nigeria)

    Langkah awal Kroasia di Piala DUnia 2018 dimulai dengan gol bunuh diri. Gelandang Oghenekaro Etebo dari Nigeria membuka kran gol skuad asuhan Zlatko Dalic pada laga awal babak penyisihan.

    Etebo salah mengantisipasi tandukan Mario Mandzukic saat itu. Bola liar justru masuk ke gawang Nigeria sendiri. Kroasia pun menang 2-0 saat itu.

    9. Aziz Behich (Australia)

    Prancis bisa dibilang sebagai tim yang paling banyak diuntungkan gol bunuh diri di Piala Dunia 2018. Bagaimana tidak, pada laga awal babak penyisihan grup C, skuad asuhan Didier Deschamps nyaris hanya bermain imbang kala menghadapi Australia.

    Beruntung bagi Prancis, bek Australia Aziz Behich menciptakan gol bunuh diri pada menit ke-81 saat laga masih imbang 1-1. Prancis pun meraih kemenangan perdananya di Piala Dunia 2018 berkat gol Behich itu.

    10. Aziz Bouhaddouz (Maroko)

    Maroko juga meraih kesialan pada laga awal penyisihan grup B. Melawan Iran yang merupakan lawan termudah di grup itu, mereka justru kalah 0-1. Apesnya, gol itu diciptakan pemain mereka sendiri Aziz Bouhaddouz pada menit ke-95.

    Langkah Maroko akhirnya terhenti setelah pada laga kedua tumbang di kaki Portugal. Meski mampu menahan imbang Spanyol pada laga terakhir, Maroko dipastikan tersingkir.

    11. Ahmed Fathi (Mesir)

    Langkah Mesir di Piala Dunia 2018 terhenti setelah kalah 3-1 dari Rusia pada laga kedua babak penyisihan grup A. Satu gol Rusia tercipta dari kaki Ahmed Fathi.

    Bek klub Al-Ahly itu membelokan bola tendangan Denis Cheryshev dari luar kotak pinalti hingga mengecoh penjaga gawangnya sendiri. Mesir tersingkir karena pada laga pertama kalah 0-1 dari Uruguay.

    12. Denis Cheryshev (Rusia)

    Setelah tampil menjadi pahlawan pada dua laga awal babak penyisihan grup A Piala Dunia 2018 bersama Rusia, Denis Cheryshev menjadi tokoh antagonis pada laga terakhir. Menghadapi Uruguay, eks pemain Real Madrid yang kini merumput bersama Villarreal itu menciptakan gol ke gawang sendiri.

    Rusia yang tertinggal 0-1 lewat tendangan bebas Luis Suarez harus kebobolan lagi lewat pemainnya sendiri. Cheryshev membelokan bola tendangan Edinson Cavani dari luar kotak pinalti dan membuat penjaga gawang Igor Akinfeev tak berdaya. Cavani menutup pesta 3 gol Uruguay dan membuat mereka memuncaki grup A Piala Dunia 2018.

    FIFA


     

     

    Lihat Juga

     


    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Baru OK Otrip, Jak Lingko Beroperasi 1 Oktober 2018

    Pemerintah DKI Jakarta meluncurkan transportasi massal terintegrasi, Jak Lingko pada 1 Oktober 2018. Jak Lingko adalah rebranding OK Otrip.